Geliat Payung Lukis yang Kian Eksis

Millenium baru menjadi cerita getir pengrajin payung Lukis di Juwiring Kabupaten Klaten, Jawa Tengah. Bagaimana tidak, Payung Lukis yang dulu menjadi kebanggaan dan menjadi sumber mata pencaharian masyarakat lambat laun mulai terkikis. Hingga 2 tahun yang lalu pengrajin payung lukis tinggal 11 orang yang usaianya pun sudah tidak muda lagi. Mereka bertahan semata, supaya budaya payung lukis ini tetap eksis menjadi kebanggaan.

(Baca juga : Ngadi : “Kami Merasa Seperti Yatim Piatu”)

Namun kini, kondisi tersebut pelan-pelan mulai berubah. Pengrajin payung lukis di Juwiring mulai menggeliat. Tekad dan keuletan mereka selama ini mulai membuahkan hasil.  Pesanan payung mulai kembali berdatangan dan beberapa kali mendapat kunjungan dari berbagai instansi. Tahun 2016 produksi payung lukis meningkat dari 2.244 unit menjadi 4.770 unit atau meningkat 113 %. Peningkatan produksi tentu berimbas pada kenaikan omset dari Rp. 75. 500.000 di akhir 2015 menjadi Rp. 247.622.500 di akhir tahun 2016 atau meningkat 69,5 %. Jumlah Pengrajin payung lukis pun sudah mulai bertambah menjadi 25 orang.

Pengrajin payung Lukis melalui Kelompok Ngudi Rahayu juga memperluas jangkauan pasar dengan membuka spot-spot penjualan  bekerjasama dengan toko dan galeri, seperti took cindera mata di alun-alun solo, Toko Mulyo di Jogja dan Jogja Yanis Gallery. Selain itu Kelompok Ngudi Rahayu juga menjalin kerjasama dengan Solo Mataya art and Heritage (even organizer festival Solo), Stupa Indonesia Jogja dan menjadi suplay tetap payung untuk Keraton Yogyakarta. Ngudi Rahayu juga mendapat pesanan  payung untuk festival payung di Thailand. Perubahan teknologi dan pola marketing juga tidak diabaikan oleh kelompok. Saat ini mereka sedang menyusun strategi untuk memperluas pasar melalui marketing online.

Untuk lebih mengenalkan payung lukis kepada generasi muda, Ngudi Rahayu membuka program Eduwisata. EduWisata ini didasari karena semakin banyaknya orang yang tertarik dalam kegiatan melukis payung, khsususnya lembaga-lembaga pendidikan. Kegiatan Eduwisata tidak sekedar berkunjung, namun pengunjung juga diajarkan tentang tatacara membuat payung lukis. Eduwisata cukup diminati didunia pendidikan, beberapa Sekolah disekitar Klaten sudah mulai berkunjung seperti SD Kanisius-Klaten, menerima kegiatan studi eskursi 14 siswa dari SMA Kolese De Britto-Klaten serta mendapat kunjungan dari wisatawan lainnya.

(Baca juga : Lecut Semangat Pemuda Klaten, Lestarikan Kerajinan Payung Lukis)

 

Kelompok Ngudi Rahayu merupakan kelompok yang diinisiasi oleh Karya Masyarakat Mandiri (KMM) sebagai pelaksana Program Pemberdayaan Payung Lukis Juwiring yang merupakan Program kerjasama antara Dompet Dhuafa dengan Asuransi Astra Syariah. Program pemberdayaan payung dimulai pada akhir 2015 dan direncanakan selama 2 tahun. Adapun tujuan program adalah mempertahankan eksistensi kerajinan payung lukis sebagai sumber pendapatan dari sektor ekonomi kreatif dan memunculkan usaha baru berbasis komunitas yang mendorong kesejahteraan masyarakat. KMM sendiri merupakan organ Dompet Dhuafa yang bergerak di bidang pemberdayaan masyarakat.

Perubahan yang terjadi para pengrajin Payung Lukis tidak begitu saja terjadi. Pemberdayaan yang dilakukan memberikan beberapa pelatihan dan pendampingan secara intensif. Pendampingan dilakukan oleh seorang pendamping lapangan yang bertugas membimbing, mengarahkan dan membuka jaringan untuk akses pemasaran produk kelompok. Model pendampingan efektif merupakan metode yang efektif dalam proses pemberdayaan.

Pemberdayaan masyarakat memberikan solusi untuk peningkatan kesejahteraan jika dilakukan dengan serius dan dengan indikator keberhasilan yang terukur. Karena pada hakekatnya Pemberdayaan masyarakat adalah proses pembangunan di mana masyarakat berinisiatif untuk memulai proses kegiatan sosial untuk memperbaiki situasi dan kondisi diri sendiri. Pemberdayaan masyarakat hanya bisa terjadi apabila warganya ikut berpartisipasi. (SM/KMM)

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Tinggalkan Balasan