Pedagang Tangguh VI Berdayakan Pedagang Bakso

Jakarta – Untuk keenam kalinya PT Miwon Indonesia dan Dompet Dhuafa meluncurkan program Pedagang Tangguh VI di Jakarta, Kamis (9/11/2017). Bertepatan dengan 44 tahun Miwon berdiri.

Pada peluncuran tersebut diserahkan secara simbolisasi giant check senilai Rp 779.160.525 untuk program pemberdayaan pedagang bakso yang tergabung dalam “Pedagang Tangguh VI”.

Pedagang Tangguh  adalah program pemberdayaan masyarakat yang digagas sejak tahun 2011. Sasaran masih  sama dengan tahun-tahun sebelumnya, yaitu para pedagang bakso. Total mitra pedagang yang sudah dibina dari awal hingga kini sebanyak 350 orang.

Ismail A Said, Ketua Pengurus Yayasan Dompet Dhuafa, menyampaikan “Penerima manfaat di tahun keenam kali ini berjumlah 50 pedagang bakso yang terdiri dari 30 pedagang di wilayah Jakarta Selatan dan 20 pedagang bakso di Surabaya.”

Menurut Ismail, inisiasi Pedagang Tangguh dilatarbelakangi kepedulian Miwon dan Dompet Dhuafa terhadap kondisi para pedagang bakso skala mikro yang masih terbatas dalam aspek produksi, manajerial, dan pemasaran. Sehingga berkomitmen untuk membantu menguatkan keberadaan para pedagang bakso agar tetap bertahan, mandiri, dan dipercaya publik.

Bantuan yang diberikan berupa penyaluran modal usaha (1 set gerobak dorong dan peralatan penunjang), penguatan kapasitas mitra serta pendampingan usaha reguler selama satu tahun. Penguatan kapasitas melalui pelatihan-pelatihan yang dapat menambah pengetahuan dan pemahaman mitra mengenai aspek keamanan pangan, strategi pengembangan wirausaha, pengelolaan keuangan dan penguatan kelembagaan lokal.

Dompet Dhuafa sebagai mitra pelaksana program melakukan seleksi pedagang, pengadaan perlengkapan usaha, hingga pendampingan intensif.

“Agar program tepat sasaran, kami memiliki prosedur terkait seleksi dan verifikasi mitra, melalui assessment yang komprehensif. Dengan terpilihnya mitra yang tepat, efektivitas dan keberhasilan program berupa kemandirian ekonomi dapat terwujud,” tutur Ismail.

“Kami berharap para pedagang bakso dapat lebih mandiri secara finansial, sehingga para pedagang dapat memperbaiki taraf hidup keluarga sambil tetap menyajikan makanan sehat dan layak konsumsi yaitu makanan yang bebas boraks, formalin, dan pewarna tekstil,” ujar Vice President Director PT Miwon Indonesia, Mr. Lee Dong Won.

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Tinggalkan Balasan